.

Sensus Sampah Plastik BRUIN 10 Produsen Jadi Pencemar Plastik di Perairan Indonesia

Petugas Sensus sedang malakukan sensus Sampah di Kawasan Jakarta. Foto: Tempo.co

Jakarta – Badan Riset Urusan Sungai Nusantara (BRUIN) melaksanakan Sensus Sampah Plastik di 64 titik di 28 kabupaten/kota di 13 provinsi di Indonesia. Kegiatan  brand audit tersebut berhasil mengumpulkan 25.733 sampah plastik, yang didominasi  kemasan plastik (sachet) dan mengidentifikasi 10 produsen pencemar terbesar.

Berada di posisi puncak polutan terbanyak adalah sampah plastik tanpa merek  (unbranded), diikuti oleh sampah plastik berlabel dari produsen Wings Food, Unilever,  Indofood, dan Mayora di 5 besar pencemar. Selanjutnya ada PT Santos Jaya Abadi, Unicharm, P&G, Garuda Food, dan Ajinomoto.

BACA JUGA:  AKBP Charlie Sandang Jabatan Baru Sebagai Wadansat Brimob Polda Aceh

Atas temuan adanya 10 pencemar terbesar, BRUIN meminta pertanggungjawaban EPR (Extended Producer Responsibility) dari 10 produsen pencemar tersebut untuk  mengelola sampah plastik sesuai dengan peraturan pengelolaan sampah, serta menekan jumlah penggunaan plastik, termasuk dengan desain yang lebih ramah lingkungan. Hal ini  selaras untuk mendukung target pengurangan 30 % sampah oleh produsen pada tahun 2029.

Dalam jumpa pers yang digelar di Surabaya, Jawa Timur, Kamis. 11 Januari 2023, BRUIN juga  meminta pemerintah memperluas layanan tata kelola sampah, dan mengimbau masyarakat untuk mengurangi penggunaan kemasan plastik sekali pakai. Koordinator Sensus Sampah  Plastik BRUIN, M Kholid B, menyatakan bahwa waktu yang berdekatan antara publikasi hasil penelitian dengan gelaran Debat Calon Presiden-Calon Wakil Presiden Sesi ke-4 tanggal 14 Januari nanti diharapkan bisa lebih mengangkat isu pencemaran sampah plastik agar mendapat lebih banyak perhatian dari pemerintah dan produsen, serta memberi edukasi bagi masyarakat.