BPS Catat Neraca Perdagangan Surplus 44 Bulan Beruntun, Desember 2023 Capai US$ 3,31 Miliar

Foto Ilustasi. Foto: Ist

Jakarta – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat neraca perdagangan Indonesia kembali mengalami surplus. Pada Desember 2023, tercatat surplus perdagangan barang mencapai US$ 3,31 miliar. Deputi Bidang Statistik dan Jasa BPS Puji Ismartini berujar surplus terjadi terutama dari sektor nonmigas. 

“Neraca perdagangan Indonesia telah mencatat surplus selama 44 bulan berturut-turut sejak Mei 2020 hingga Desember 2023,” ujar Deputi Bidang Statistik dan Jasa BPS Puji Ismartini dalam konferensi pers virtual pada Senin, 15 Januari 2024.

Ia menjelaskan jumlah surplus ini meningkat dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Namun angka surplus perdagangan tercatat lebih rendah jika dibandingkan dengan bulan yang sama pada tahun lalu.

BACA JUGA:  Panen Raya Cengkeh di Pulo Aceh, Harga Mulai Bersemangat

Neraca perdagangan Desember 2023 lebih ditopang oleh surplus pada komoditas nonmigas, yaitu sebesar US$ 5,20 miliar dengan komoditas penyumbang surplus utamanya adalah bahan bakar mineral atau HS27. Kemudian, lemak dan minyak hewan atau nabati atau HS15 besi dan baja atau hs72

Ia mengatakan surplus pada sektor nonmigas mencapai US$ 5,20 miliar, namun tereduksi oleh defisit sektor migas senilai US$1,89 miliar.

Puji menuturkan, neraca perdagangan nonmigas Desember 2023 lebih tinggi jika dibandingkan dengan bulan lalu, rendah jika dibandingkan dengan Desember 2022. Pada saat yang sama, neraca perdagangan komoditas migas tercatat defisit US$ 1,89 miliar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *